Demo Mahasiswa Tangsel Rusuh, Petugas Pol PP Disiram Bensin

 

PORDES TANGSEL – Naas nasib salah satu Petugas Pol PP yang mengawal aksi demonstrasi mahasiswa di depan Balai Kota, Ciputat, Tangerang Selatan (Tangsel), disiram bensin oleh mahasiswa, Senin 10 Juni 2024.

Petugas dari Satpol PP itu akhirnya dievakuasi dari barisan. Tumpahan bensin yang dilempar mahasiswa persis mengenai bagian wajahnya. Rekan petugas lainnya berupaya menolong dengan membilas menggunakan air mineral.

Demo mahasiswa terkait tuntutannya agar Kepala Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Tangsel dicopot dari jabatannya. Aksi demo yang dimulai sekira pukul 15.30 WIB, berlangsung anarkis. Mereka terlihat mendorong petugas untuk merangsek masuk ke dalam kantor Wali Kota Benyamin Davnie.

Peserta aksi sempat menutup jalan umum di depan balai kota. Tak berselang lama, mereka lantas membakar ban bekas hingga asap tebal menyelimuti gerbang akses masuk kantor Pemerintah Kota Tangerang Selatan.

Salah satu Kepala Bidang (Kabid) Dishub utusan Pemerintah akhirnya turun menemui masa aksi, namun langkah tersebut tak meredam emosi para mahasiswa, sebuah lemparan botol diarahkan dan mendarat tepat di wajahnya.

Kapolsek Ciputat Timur Kompol Kemas MS Arifin mengawasi langsung aksi rusuh pedemo. Dia mengatakan akan memproses secara hukum bilamana ada laporan atas korban pelemparan para mahasiswa itu.

“Nanti kita lihat reaksi dari pihak yang menjadi korban itu,” katanya.

Para pedemo akhirnya membubarkan diri beberapa saat sebelum waktu akhir berunjuk rasa pukul 18.00 WIB. Meski begitu, para mahasiswa mengancam akan kembali menggelar aksi dengan tuntutan yang sama.

“Terkait aksi selanjutnya akan kita lanjutkan dan kita lakukan tentunya tidak lagi disini karena kita sudah paham bersama bahwa Pemkot dalam hal ini tidak bisa menjawab tuntutan-tuntutan kita,” kata perwakilan mahasiswa, Ahmad Bungasna.

Demo dilakukan atas maraknya pelanggaran operasional truk di wilayah Tangsel. Tercatat sudah ada beberapa pengendara motor tewas terlindas truk, di antaranya korban adalah mahasiswi Universitas Pamulang. (Diaz)